Desa Ngabab sebagai Role Model Wisata Edukasi Ramah Disabilitas di Indonesia

oleh -752 views
Desa ngabab sebagai role model wisata edukasi
Desa ngabab sebagai role model wisata edukasi

Web portal pendidikan – Selamat malam sobat belapendidikan, kali ini kita kedatangan lagi opini tentang Desa Ngabab sebagai Role Model wisata Edukasi Ramah Disabilitas di Indonesia. Untuk lebih jelasnya dapat kita simak dalam ulasan berikut ini.

Desa Ngabab Sebagai “Role Model” Wisata Edukasi Ramah Disabilitas di Indonesia

Perkembangan industri pariwisata telah mengalami pertumbuhan yang signifikan. Berdasarkan data World Travel & Tourism Council (WTTC) menempatkan industri pariwisata Indonesia berada di urutan pertama se-Asia Tenggara.

Keberhasilan tersebut tidak lepas dari optimalisasi peran desa wisata yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo dipenghujung tahun 2016 lalu.

Realiasasi konsep desa wisata menjadi fokus program kerja Kementerian Desa, Pembangunan, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT).

Urgensi pengembangan desa wisata ini bisa dilihat dari keseriusan pemerintah yang secara khusus mengalokasikan 10% dana desa untuk pengembangan pariwisata.

Selain itu, tanpa keraguan, eksekusi program ini turut melibatkan tiga kementerian sekaligus. Hasilnya banyak desa wisata baru seperti Ranu Pane di Lumajang, Sanankerto di Malang, Cikadu di Pandeglang, dsb.

Keberhasilan pemerintah dalam mengembangkan potensi desa wisata memang patut diapresiasi. Sayangnya, dari banyaknya desa wisata yang ada, tidak banyak destinasi yang menekankan pada penyediaan hak penyandang disabilitas.

Minimnya infrastruktur dan sumber daya manusia kerap kali menjadi hambatan. Namun, apakah desa wisata ramah disabilitas akan tetap menjadi wacana?

Antara Disabilitas dan Pariwisata

Angka disabilitas di Indonesia hampir menyamai jumlah penduduk di Singapura. Berdasarkan survey Badan Pusat Statitik pada tahun 2016, menunjukkan estimasi penyandang disabilitas sebesar 12,5 persen.

Dengan banyaknya jumlah penyandang disabilitas tersebut, pemerintah telah menjamin hak disabilitas melalui UU No 8 Tahun 2016 Tentang Penyandang Disabilitas.

Legalitas tersebut menyatakan bahwa penyandang disabilitas mempunyai hak mendapatkan kesamaan kesempatan dan kemudahan untuk berwisata layaknya wisatawan pada umumnya. Apakah kenyataanya demikian?

Faktanya, masih banyak penyandang tunarungu maupun tunawicara yang terkendala komunikasi saat berwisata. Padahal, dengan massifnya perkembangan teknologi hari ini dapat melahirkan terobosan baru.

Baca juga :

Solusi permasalahan tersebut dapat diatasi melalui pembuatan media bantu komunikasi yang memungkinkan penyandang disabilitas untuk berwisata secara mandiri.

Desa Ngabab: Role model pengembangan Wisata Edukasi Inklusif

Desa Ngabab merupakan salah satu daerah paling potensial dalam segi pertanian dan perternakan susu di Kabupaten Malang. Ditinjau dari segi ekonomis, daerah ini menjadi salah satu penghasil sayur terbesar dengan kualitas begitu tinggi dan terjamin. Selain itu, rata-rata produksi susu yang dihasilkan di Desa Ngabab adalah sebanyak 9000 liter perhari.

Potensi wisata yang ditawarkan oleh desa ini lebih menekankan pada edukasi seperti bercocok tanam, memerah susu, dan mengolahnya menjadi produk unggulan. Konsep wisata edukasi inilah yang menjadi nilai jual tersendiri dari desa Ngabab.

Sayangnya, sampai saat ini masih belum ditemukan rancangan mendetail terkait master plan pengembangan desa Wisata Ngabab.

Berdasarkan pemaparan diatas, kami selaku mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Negeri Malang menawarkan sebuah konsep baru pengembangan desa wisata ramah disabilitas berbasis teknologi. Secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut :

  1. Desa Ngabab memiliki pos-pos edukasi dimana setiap wisatawan yang memungkinkan untuk belajar kehidupan di desa ini. Pos-pos tersebut terdiri dari pertanian, perternakan, UMKM, dan wisata alam.
  2. Setiap pos akan menghadirkan pembelajaran seperti cara menanam, perah susu, dan mengolah produk yougurt, dll.
  3. Bagi penyandang disabilitas, ketika memasuki desa ini bisa menggunakan aplikasi virtual guide for disability. Peran aplikasi ini adalah sebagai pramuwisata virtual yang akan memandu wisatawan disabilitas berwisata. Target utamanya adalah tunarungu dan tunawicara. Harapannya, aplikasi ini akan memfasilitasi hak penyangdan disabiltas dalam mendapatkan kesamaan kesempatan dan kemudahan untuk berwisata layaknya wisatawan pada umumnya.
  4. Ketika aplikasi tersebut operasikan saat memasuki desa, secara otomatis akan muncul video pramuwisata virtual lengkap dengan grafis dan isyarat yang akan memandu wisatawan untuk datang ke pos yang diinginkan.
  5. Jika selama ini penyadang disabilitas tunawicara ataupun tunarungu mengalami kesulitan dalam berkomunikasi karena keterbatasan bahasa untuk bertanya, dengan adanya aplikasi virtual guide for disability tersebut, wisatawan disabilitas tidak perlu bertanya lagi.
  6. Dalam setiap pos, juga disedikan penjelasan berupa video yang akan ditampilkan hanya dengan mengarahkan smartphone ke objek pos wisata saja. Secara otomatis akan muncul video pembelajaran yang akan dipandu oleh pemilik usaha.
  7. Setiap materi yang menjadi daya tarik untuk dipelajari dari desa ini akan dengan mudah dipahami melalui bantuan aplikasi Virtual Guide for Disability.

Pengembangan desa wisata ramah disabilitas ini merupakan harapan baru untuk mewujudkan sektor pariwisata yang inklusif dan berkelanjutan. Tentunya, banyak sekali hambatan dalam pengembangan gagasan ini.

Minimnya literatur tidak akan mematahkan semangat kami untuk terus berkarya. Konsep yang kami tawarkan pun akan terus mengalami perbaikan dan peningkatan.

Sudah waktunya mahasiswa menghadirkan kembali peran agent of change dengan melahir inovasi-inovasi baru untuk bangsa. So, Mari Mengabdi, Terus Berkarya!

Fitrah Izul Falaq
Fitrah Izul Falaq

Artikel ditulis oleh Fitrah Izul Falaq. Kamu juga bisa menulis karyamu di belapendidikan, dibaca jutaan pengunjung, dan bisa menghasilkan jutaan rupiah.

Klik disini untuk kirim tulisan, Atau bisa kirim tulisan lewat email  redaksi@belapendidikan.com

Tentang Penulis: Redaksian

Mas Hafiz
Yang terpenting saat ini adalah bagaimana caranya kita menyediakan media pembelajaran untuk anak. Dan menciptakan generasi muda yang berkualitas dan mempunyai wawasan yang luas.